0 items in your shopping cart

No products in the cart.

Perbedaan Kain Voal dan Polycotton

Kain Voal dan Polycotton merupakan salah satu bahan pembuatan jilbab yang menjadi trend saat ini. Kain Voal dan Polycotton dalam aplikasi jilbab mampu menunjang penampilan bagi para hijaber dalam beraktivitas sehari-hari. Mereka selalu memilih jilbab dengan bahan yang menarik dan nyaman untuk disesuaikan dengan gaya penampilan mereka. Bahan yang menarik dan nyaman untuk jilbab bagi mereka saat ini adalah kain voal dan polycotton.

Setiap tahunnya selalu ada inovasi model jilbab baru, namun popularitas jilbab tidak saja disebabkan oleh desain menarik dari jilbab. Tetapi popularitas jilbab yang utama juga disebabkan oleh bahan baku pembuatan jilbab tersebut. Bahan jilbab yang memiliki tekstur menarik dan nyaman digunakan mampu menjadi daya tarik bagi para hijaber. Di tahun 2021 ini salah satu bahan populer untuk pembuatan jilbab adalah kain voal dan polycotton.

Kain Voal dan Polycotton memiliki beberapa kelebihan saat digunakan sebagai bahan jilbab. Namun, kain voal dan polycotton juga memiliki kelemahan. Beberapa orang kadang sulit membedakan antara kain voal da polycotton, padahak keduanya memiliki perbedaan.

Penggunaan Kain Voal dan Polycotton Untuk Jilbab

sumber : https://keposiasi.com/

Kain voal dan polycotton merupakan kain primadona sebagai bahan pembuatan jilbab. Sehingga kain ini banyak digunakan oleh para produsen jilbab untuk pembuatan jilbab. Jilbab berbahan kain voal dan polycotton ditawarkan dengan harga yang bersaing dipasaran. Kain voal dan polycotton dipasaran banyak digunakan sebagai bahan pembutan jilbab segi empat polos. Tetapi para desainer fashion hijab lebih suka menggunakan sebagai bahan jilbab printing.

Perbedaan Kain Voal dan Polycotton

Kain Voal dan Polycotton

sumber : https://keposiasi.com/

Masing-masing hijaber pasti memiliki kesukaan sendiri terhadap jilbab. Kesukaan bisa jatuh kepada jilbab berbahan voal maupun jilbab berbahan polycotton. Tetapi sebagai hijaber sebaiknya mengenal lebih dalam tentang kedua kain ini supaya pilihan tidak salah karena banyak beredar kain voal dan polycotton palsu di pasaran. Supaya mengetahui perbedaan antara kain voal dan polycotton cukup dengan mengetahui karakteristik kedua kain tersebut.

Kain Voal

sumber : https://wolipop.detik.com/

Voal merupakan bahasa Perancis dengan memiliki arti jilbab. Bahan voal adalah salah satu jenis kain yang memiliki kandungan bahan dari serat alami kapas 100%. Sehingga kain voal memiliki beberapa karakteristik seperti kain halus, lembut dan mudah dibentuk. Serat alami kapas membuat kain voal berharga sedikit mahal dibandingkan dengan bahan lainnya. Selain serat alami, yang menjadikan mahal kain voal adalah karakteristik kain mampu memberikan kenyamanan dan memiliki penampilan menarik.

Maka jilbab yang berbahan kain voal juga memiliki karakteristik yang sama dengan bahan voal, yaitu, kain tipis tetapi tidak menerawang, kain sedikit kaku sehingga mudah dibentuk. Sehingga jilbab bahan voal sangat cocok digunakan beraktivitas di cuaca yang panas karena bahan adem dan mudah menyerap keringat dengan baik. Namun bahan voal ini memiliki beberapa kelemahan salah satunya gampang kusut, sehingga untuk mendapatkan penampilan yang rapi terlebih dahulu harus disetrika.

Kain voal dan polycotton memang menjadi idola para produsen hijab sebagai bahan pembuatan jilbab. Namun kaian voal lebih sering digunakan sebagai bahan jilbab dengan model jilbab segi empat bermotif. Jilbab bahan voal ini sangat laris dipasaran sehingga jilbab ini juga banyak imitasinya yang beredar dipasaran. Selain jilbab voal bermotif, juga ada jilbab voal polos yang juga banyak peminatnya. Kedua model ini bisa menjadi pilihan sesuai dengan kesukaan masing-masing hijaber.

Jilbab berbahan voal juga mampu memberikan kesan indah karena tekstur lembut yang dimilikinya mampu memberikan kenyamanan saat digunakan sehingga aktivitas tidak terganggu meskipun di cuaca panas. Dalam perkembangan jilbab voal, saat ini banyak jenisnya, karena kandungan bahannya sudah tidak 100% dari kapas lagi, tetapi sudah ada campuran bahan sintetis meskipun prosentasenya sedikit.

Harga jilbab voal polos dan bermotif memiliki perbedaan yang variatif, harga jilbab motif atau printed scarf lebih mahal daripada jilbab voal polos. Perbedaan harga yang cukup tajam biasanya berdasarkan bahan yang berbeda yaitu, bahan lokal dengan bahan impor. Tentunya bahan impor yang memiliki harga yang lebih mahal.

Cara Perawatan Kain Voal

  • Cuci kain voal menggunakan detergen cair atau shampoo supaya tidak merusak serat kain
  • Cuci sendiri tanpa pakaian kotor lainnya dengan menggunakan tangan
  • Menjemur ditempat yang teduh yang terdapat hembusan angin karena kain tipis maka kain ini akan mudah kering
  • Setrika dengan suhu yang panasnya sedang
  • Lapisi dengan bahan lain saat menyetrika
  • Jangan dilipat cukup simpan dengan hanger/gantungan

Kain Polycotton

sumber : https://olympics30.com/

Kain polycotton sudah bisa ditebak dari namanya, bahan kain ini merupakan kaian yang berasal dari bahan campuran antara polyester dan cotton (katun). Kain Voal dan Polycotton memiliki perbedaan pada teksturk kainnya. Tekstur yang halus dan lembut yang dimiliki kain polycotton masih belum bisa mengalahkan kehalusan dan kelembutan kain voal. Selain itu kain polycotton tidak seadem kain voal karena kain voal berasal dari serat alami murni. Keunggulan kain polycotton memiliki sifat kain yang lebih jatuh ketika digunakan.

Selain sifat jatuh, kain polycotton juga tipis seperti kain sifon, dan kain polycotton juga memiliki berbagai macam jenisnya. Perbedaan kain voal dan polycotton juga pada kemampuannya menyerap keringat. Karena kain polycotton berasal dari bahan campuran, maka daya serap keringatnya rendah sehingga kain ini gampang bau jika digunakan untuk beraktivitas. Namun, kain polycotton memiliki keunggulan, yaitu kain tidak gampang kusut sehingga memudahkan dalam perawatannya. Kelemahan kain polycotton lainnya adalah memiliki permukaan agak licin sehingga sulit dibentuk.

Cara Perawatan Kain Polycotton

  1. Sebaiknya Menggunakan air dingin saat mencuci supaya serat kain tidak mudah rusak.
  2. Jika merendam sebelum mencuci usahakan dalam waktu sebentar saja, karena merendam kain polycotton terlalu lama bisa merusak serat kain meskipun direndam dengan air saja.
  3. Usahakan menjemur kain polycotton tidak di bawah sinar matahari langsung. Jemur di tempat yang teduh yang dilewati angin sepoi-sepoi.
  4. Jangan melipat dan menumpuk kain polycotton saat menyimpannya. Karena bisa memberikan bekas lipatan dan menjadi kain mudah kusut.

Harga kain Polycotton

Kain polycotton memiliki harga yang lebih murah dibandingkan kain voal dipasaran. Karena kain polycottom merupakan jenis kain campuran antara bahan alami dan sintetis sehingga harganya cukup murah. Kain voal dan polycotton memang banyak dijual dipasaran, faktanya pemakaian jilbab kaian voal dan polyester lebih banyak menggunakan kaian polyester. Mungkin harga jilbab polycotton lebih murah sehingga jenis kain ini disukai.

Kain voal dan polycotton menjadi tren bahan jilbab di Indonesia yang sangat populer. Karena di Indonesia memiliki iklim tropis dan para hijaber selalu menginginkan penampilan yang dinamis, maka kain voal dan polycotton menjadi bahan yang cocok dipakai di iklim tropis dan mampu memberikan penampilan yang selalu dinamis. Demikian penjelasan singkat tentang perbedaan kain voal dan polycotton, semoga bisa menjadi tambahan pengetahuan bagi kita semua.

Leave a response

16 + twelve =