0 items in your shopping cart

No products in the cart.

Cara Memilih Pakaian yang Ramah Lingkungan

Bahan yang lebih murah, seperti poliester, juga membantu menjaga harga tetap rendah. Kuarsa melaporkan bahwa produksi poliester telah meningkat tajam sejak 1980, jauh melebihi serat alami seperti kapas dan wol. Sayangnya, pakaian murah memiliki biaya tinggi bagi manusia dan planet ini. Kain sintetis seperti poliester membutuhkan energi dalam jumlah besar untuk diproduksi, sementara bahan kimia yang digunakan dalam produksi seringkali beracun.

sumber :https://www.suaramerdeka.com/

Ada beberapa cara memilih pakaian yang ramah lingkungan :

1.Serat Ramah Lingkungan

Banyak orang beranggapan bahwa kain alami seperti kapas lebih hijau daripada kain sintetis seperti poliester. Tidak selalu demikian. Metode konvensional menanam kapas menggunakan pupuk dan pestisida yang berpotensi beracun dalam jumlah besar. Meskipun dimungkinkan untuk menanam kapas tanpa bahan kimia ini, bahkan kapas organik masih membutuhkan air dalam jumlah besar.

Kain paling hijau terdiri dari serat terbarukan yang mudah tumbuh atau diproduksi. Mereka menggunakan air dan energi yang terbatas untuk menghasilkan dan dapat didaur ulang.

Linen. Terbuat dari rami – tanaman yang membutuhkan jauh lebih sedikit air, pupuk, dan pestisida daripada kapas – linen membutuhkan sedikit energi untuk memproduksi. Itu juga mudah dibuat kompos atau didaur ulang.

Rami. Tanaman lain yang mudah tumbuh, rami tidak membutuhkan banyak pupuk atau pestisida. Itu juga dapat dibuat menjadi berbagai macam kain. Namun, rami ilegal tumbuh di sebagian besar negara bagian A.S., sehingga biasanya diimpor, menambah biaya dan menumbuhkan jejak karbonnya.

Bambu. Tanaman yang tumbuh cepat yang hampir tidak menggunakan pestisida. Ini menghasilkan kain lembut yang mudah dirawat. Namun, mengubah seratnya menjadi kain seringkali membutuhkan bahan kimia beracun. Jenis kain bambu yang paling hijau adalah “linen bambu,” diproduksi tanpa bahan kimia. Akan sulit untuk menemukannya.

Lyocell. Umumnya dijual dengan nama merek Tencel, kain ini terbuat dari bubur kayu – biasanya kayu eucalyptus – yang tumbuh cepat dengan sedikit air dan bahan kimia. Tidak seperti rayon, kain berbasis kayu lainnya, lyocell tidak menghasilkan banyak polusi. Kain ini secara alami tahan kerut, sehingga mudah dirawat.

Alpaca. Sebagai mamalia asli Peru, alpaka memiliki rambut panjang yang menghasilkan serat yang indah. Alpacas adalah makhluk keras yang tidak makan atau minum banyak dan dapat tetap sehat tanpa antibiotik. Wol alpaka lebih ramah lingkungan daripada kasmir, yang berasal dari jenis kambing Asia. Pemijahan kambing kasmir dalam jumlah besar telah menyebabkan penggembalaan berlebihan di Mongolia, perlahan-lahan mengubah sebagian besar negara menjadi padang pasir.

Wol Organik. Ketika dilakukan dengan benar, peternak domba dapat menggunakan kotoran hewan untuk memelihara tanah, membuat tanah lebih kuat. Namun, beberapa peternakan domba menggunakan pestisida beracun di padang rumput mereka, merawat hewan dengan saus beracun. Peternakan domba organik menghindari bahan kimia berbahaya ini, yang berhasil menjaga domba dan padang rumput tetap sehat.

Sutra. Kain alami ini diproduksi oleh ulat bulu yang dikenal sebagai ulat sutera. Ringan dan tahan lama, rusak secara alami di akhir masa pakainya. Biasa digunakan untuk pakaian malam, itu juga membuat pakaian dalam termal yang mengejutkan hangat. Banyak vegetarian etis yang tidak memakai sebagian besar sutra karena memproduksinya biasanya melibatkan membunuh ulat sutra. Namun, sutra perdamaian, juga dikenal sebagai sutra vegan, adalah alternatif yang bebas dari kekejaman.

2.Lebih Sedikit Bahan Kimia

Masalah lain dengan sebagian besar kain adalah pewarna yang digunakan untuk mewarnai mereka. Banyak pewarna tradisional mengandung bahan kimia berbahaya dan membutuhkan air dalam jumlah besar untuk diproses. Sebagian besar pewarna keluar dari kain, mencemari sungai di seluruh negara berkembang.

Ini tidak berarti bahwa kain putih adalah pilihan yang lebih bersih. Dalam kebanyakan kasus, kain putih salju yang tampak murni diputihkan dengan klorin. Proses ini melepaskan dioksin, bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker dan merusak tubuh. Juga, hampir semua kain “pers permanen”, baik putih atau berwarna, diperlakukan dengan formaldehyde beracun.

Pewarna alami dan berdampak rendah menawarkan alternatif yang lebih hijau. Pewarna alami seperti indigo dan cochineal berasal dari tumbuhan, hewan, atau serangga. Pewarna berdampak rendah lebih rendah bahan kimia beracun dan membutuhkan lebih sedikit air untuk diproses. Pilihan hijau lainnya adalah kain yang tidak dikelantang yang memiliki warna alami, putih pudar.

Leave a response

11 − 8 =