0 items in your shopping cart

No products in the cart.

Bagaimana Jilbab Telah Tumbuh Menjadi Industri Fashion

Perusahaan pakaian olahraga terkenal AS, baru-baru ini memperkenalkan jilbab olahraga. Reaksi terhadap hal ini beragam: Ada yang memuji karena keterlibatan perempuan Muslim yang ingin menutupi rambut mereka, dan ada yang menuduhnya bersekongkol dengan penaklukan perempuan.

Sejarah jilbab olahraga

sumber : http://www.hijabkeren.com

Penggunaan jilbab olahraga resmi dalam kompetisi dimulai pada Juli 2012 ketika Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB), penjaga aturan sepak bola, membatalkan larangan tahun 2007 yang berpendapat bahwa jilbab itu “tidak aman” bagi para olah raga karena itu dapat “meningkatkan” risiko cedera leher.

Saat membatalkan larangan itu, IFAB mencatat bahwa tidak ada dalam “literatur medis tentang cedera akibat mengenakan jilbab.” Jilbab olahraga diamankan dengan magnet. Jika ditarik, topi lain tetap berada di bawahnya, untuk menutupi rambut orang olahraga tanpa menyebabkan cedera. Pada 2012, atlet Muslim mengenakan jilbab mendapat perhatian media yang cukup besar. Mengenakan jilbab membedakan mereka dari atlet Olimpiade lainnya.

Sejarah mode Islam

sumber : https://www.blibli.com

Namun, pemasaran pakaian modis Islam lebih tua dari jilbab olahraga. Dalam sebuah penelitian, bahwa itu dimulai pada 1980-an ketika pedagang grosir etnis di Eropa Barat dan Amerika Serikat mulai mengimpor pakaian mode sederhana bersama dengan barang-barang lainnya untuk populasi Muslim. Itu terbukti menjadi bisnis yang sukses.

Sebelum itu, sebagian besar wanita Muslim akan menyatukan gaya mereka sendiri. Usaha kecil ini akhirnya berubah menjadi industri fashion Muslim yang kompetitif dan menggiurkan. Busana Islami secara umum dipahami sebagai wanita yang mengenakan pakaian sederhana dengan lengan panjang, turun ke pergelangan kaki dan memiliki garis leher yang tinggi. Pakaiannya tidak saling berpelukan, dengan beberapa bentuk penutup kepala yang dapat dikenakan dalam berbagai gaya. Wanita yang lebih suka memakai celana memadukannya dengan atasan berlengan panjang yang menutupi bokong dan memiliki garis leher tinggi, bersama dengan penutup kepala.

Seiring waktu, desainer nasional dan internasional datang untuk terlibat dalam penjualan busana Islami yang chic. Saat ini, busana Muslim adalah industri global yang menguntungkan dengan negara-negara seperti Indonesia, Malaysia dan Turki memimpin di luar negara-negara Barat. Pada tahun 2010 surat kabar Turki, Milliyet memperkirakan pasar pakaian Islam global bernilai sekitar US $ 2,9 miliar.

Merek Islami

Pertumbuhan ini memiliki andil dalam kontroversi: Banyak desainer menggunakan istilah “Islami” untuk pakaian mereka. Kaum konservatif agama dan cendekiawan Muslim telah mengajukan pertanyaan tentang jenis pakaian apa yang cocok dengan kategori itu dan apakah mendefinisikan pakaian sebagai “Islami” bahkan diizinkan atau sesuai hukum dengan prinsip-prinsip Islam – sebuah konsep yang dikenal sebagai “halal.”

Meskipun demikian, industri fashion Islam telah berhasil memulai kampanye pemasaran yang memanfaatkan inti dari ajaran Islam: Syariah, atau hukum agama Islam. Perusahaan pakaian Malaysia, Kivitz, misalnya, menggunakan frasa “Syar’i and Stylish.” Dalam bahasa Melayu, Syar’i sama dengan Syariah.

Dalam membangun merek Islam yang nominal, pemasar melakukan segala upaya untuk menyelaraskan produk mereka dengan nilai inti Islam. Jadi, bahkan ketika mengikuti warna dan bahan musiman yang trendi, gaya pakaian akan mencakup semacam penutup kepala.

Leave a response

13 − 1 =