0 item in the bag

No products in the cart.

Mengenal Jenis Kain dan Fungsinya

Mengenal beberapa jenis kain sangat penting agar kita juga mengetahui fungsi kain tersebut. Kain selain sebagai bahan pakaian juga bisa menjadi bahan dari perabot lainnya yang sering digunakan dalam keseharian kita.

Berikut beberapa jenis kain yang bisa kita kenali :

Kain Grey atau Greige

sumber : https://www.textileschool.com

Kain tenun ketika tidak ada finishing yang diterapkan pada tekstil, mereka disebut sebagai kain abu-abu atau kain greige atau tekstil yang belum selesai, yang tentu saja tidak mengacu pada warna kain. Ini menyiratkan bahwa tidak ada perawatan finishing yang diberikan. Kain abu-abu digunakan terutama ketika nilai-nilai estetika dari produk akhir terbatas. Karena keefektifan biaya, keindahan, dan umur panjangnya, kain abu-abu telah banyak digunakan untuk pembuatan kain. Kain abu-abu yang ditenun secara unik telah menjadi semakin populer sebagai apresiasi atas meningkatnya permintaan pasar.

Kain Industri

sumber : https://www.textileschool.com

Kain industri adalah kain yang biasanya terbuat dari serat buatan seperti fiberglass, karbon, dan serat aramid. Ini mencakup berbagai lebar, berat dan konstruksi yang khusus dibuat untuk memenuhi aplikasi tertentu. Kain industri digunakan untuk tujuan dekoratif. Kain industri ditenun dalam berbagai ketebalan dan konstruksi dalam tenunan dasar, yaitu polos, leno, satin, keranjang dll. Ini terutama digunakan untuk filtrasi, produk kelautan dan rekreasi, isolasi, elektronik, komersial & konstruksi, dan pakaian pelindung dll.

Kain Rajut Intarsia

sumber : https://www.textileschool.com

Intarsia adalah kain rajut bermotif tunggal. Itu terbuat dari benang rajut multi-warna. Bahannya memiliki rajutan yang sama dengan warna yang berbeda dengan benang yang berbeda. Ini memiliki desain berwarna sebagai blok yang didistribusikan dalam latar belakang warna yang berbeda. Polanya terlihat identik pada bagian wajah dan bagian belakang kain. Tidak ada pelampung yang ditemukan di bagian belakang kain. Biasanya digunakan untuk membuat kemeja, blus, dan sweater.

Kain Rajutan Interlock Stitch

sumber : https://www.textileschool.com

Jahitan interlock adalah variasi dari rajutan iga. Bagian depan dan belakang dari interlock sama. Kain-kain ini biasanya lebih berat dan lebih tebal dari pada kain rajutan iga biasa kecuali digunakan dengan benang yang lebih halus. Saling tusuk yang saling kait mencegah berjalan dan menghasilkan kain pakaian yang tidak berlekuk atau melengkung di tepinya.

Kain Rajut Jacquard

sumber : https://www.textileschool.com

Jacquard Jerseys adalah kain kaos tunggal yang terbuat dari mesin Circular Knitting menggunakan mekanisme Jacquard. Mereka adalah metode paling sederhana untuk membuat kain bermotif. Mereka diproduksi dengan pola yang menarik, yang mungkin memiliki salah satu dari yang berikut: Kombinasi jahitan, atau Kombinasi jenis benang dalam hal tekstur warna, dll.
Kain Jacquard memiliki loop warna berbeda yang terbuat dari benang yang berbeda dalam jalur yang sama. Mengapung adalah fitur yang melekat pada jacquard jersey tunggal. Mereka banyak digunakan dalam industri sweater.

Kain Sutra Kashmir

sumber : https://www.textileschool.com

Sutra Kashmir adalah kain sutra yang diproduksi dengan tenunan polos dan disulam atau dicetak. Motif yang digunakan adalah ciri khas Kashmir. Ini digunakan untuk kemeja, pakaian dan saree wanita. Selendang Kashmir ditenun dengan tenunan kepar dan biasanya disulam dengan sulaman tradisional Kashmir.

Kain Khadi

sumber : https://www.textileschool.com

Khadi adalah istilah yang digunakan untuk berbagai macam kain yang dipintal dan ditenun dengan tangan. Mereka diproduksi terutama dalam satu serat kapas, campuran dua atau lebih serat. Mereka dikenal karena daya tahan dan kesederhanaannya. Kain-kain itu bisa berupa baju dhoties terusan dan tekstil rumah tangga.

Leave a response