0 items in your shopping cart

No products in the cart.

10 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Jilbab

Jilbab, yang merupakan ekspresi kesederhanaan dan kewajiban dalam Islam, lebih sering disalahpahami dan disalahtafsirkan di masyarakat dan media massa.

sumber : https://aceh.tribunnews.com

Berikut 10 hal yang perlu Anda ketahui tentang jilbab sebelum membuat asumsi tentang Islam.

Jilbab bukanlah syal

Berlawanan dengan kepercayaan umum, jilbab bukan hanya selendang fisik yang banyak wanita Muslim pilih untuk dipakai di rambut mereka. Jilbab dalam sepenuhnya adalah keyakinan bahwa sebagai seorang Muslim, seseorang harus berusaha dengan rajin hidup setiap hari dalam mengabdi pada Tuhan, dengan kerendahan hati, dan menunjukkan pengabdian kepada agama secara keseluruhan. Dengan mengenakan syal fisik, itu adalah salah satu cara untuk mengekspresikan cinta seseorang terhadap Islam. Dengan cara ini, jilbab juga bisa menjadi cara seseorang bertindak, berpikir, dan memperlakukan orang lain, selain mengenakan jilbab fisik.

Ada banyak bentuk jilbab

Jilbab datang dalam berbagai bentuk, dan dalam berbagai tingkatan menutupi tubuh seseorang juga. Bentuk syal di atas kepala berbeda dari orang ke orang, beberapa memilih untuk menutupi wajah mereka juga, dan beberapa hanya memilih untuk berpakaian sederhana sambil tetap menunjukkan rambut mereka.

Jilbab juga berlaku untuk pria

Karena makna hijab yang menyeluruh adalah hidup dengan hidup sederhana dengan cinta kepada Tuhan, hijab juga berlaku untuk pria. Meskipun tidak dikenal di luar komunitas Muslim, pria juga berusaha mengenakan hijab baik secara fisik dan mental setiap hari, sama seperti wanita Muslim. Namun jilbab fisik pria lebih fokus pada menutupi tubuh bagian bawah dan bukan rambut atau tubuh bagian atas.

Untuk siapa Muslim bisa melepas jilbab

Jilbab, yang dulu dipakai sebagai syal yang menutupi rambut dan menutupi tubuh seseorang, hanya bisa dilepas di depan anggota keluarga atau wanita. Seorang wanita Muslim yang mengenakan jilbab biasanya tidak akan menunjukkan rambutnya kepada pria mana pun yang tidak memiliki hubungan darah dengannya.

Jilbab adalah pilihan bagi sebagian besar umat Islam

Mengesampingkan negara-negara seperti Arab Saudi, wanita Muslim tidak selalu dipaksa untuk mengenakan jilbab. Bahkan mayoritas dari mereka memilih untuk mengenakannya dan jatuh cinta dengan jilbab mereka, dan benar-benar bebas memilih kapan dan bagaimana cara mengenakan jilbab.

Tidak akan pernah ada satu alasan seragam tentang mengapa umat Islam memilih untuk memakai jilbab

Meskipun mungkin ada beberapa kesamaan umum tentang mengapa wanita Muslim memilih untuk mengenakan jilbab, tidak akan pernah ada satu alasan spesifik yang meluas mengapa hal itu memuaskan semua. Wanita Muslim memilih untuk mengenakan jilbab karena berbagai alasan yang berbeda, dari tujuan pribadi ke tujuan keagamaan, dari penafsiran Al-Quran hingga model alasan di balik pilihan setiap orang untuk mengenakan jilbab akan berbeda.

Apa yang Quran katakan tentang jilbab

Meskipun ada banyak penafsiran terhadap apa yang sebenarnya dikatakan Al-Quran tentang jilbab, pemahaman yang paling umum berasal dari ayat-ayat ini:

“Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat”(Quran 24:31)

Jilbab tidak menindas atau menahan

Meskipun kesalahpahaman ini perlahan berubah, jilbab masih terlalu sering disamakan dengan penindasan. Jilbab sama sekali tidak menindas atau menahan sebagian besar dari 1,6 miliar Muslim di seluruh dunia, dan tidak melarang mereka mengejar impian mereka, bertindak seperti yang mereka inginkan, berpakaian seperti yang mereka sukai, atau menikahi orang yang mereka cintai. Jilbab jauh lebih sering dikatakan membatasi kebebasan berekspresi.

Mengapa Jilbab memberdayakan jutaan Muslim di seluruh dunia

Hal penting untuk dipahami tentang jilbab adalah bahwa itu sebenarnya sangat memberdayakan bagi jutaan wanita Muslim. Jilbab memberdayakan mereka dengan kebanggaan dan cinta untuk agama mereka, dan kekuatan kesopanan juga membantu banyak orang merasa lebih kuat. Menjadi sederhana berarti memaksa orang untuk menghakimi Anda berdasarkan pikiran dan hati Anda, dan tidak terlalu pada wajah atau tubuh Anda. Ini memberi keberanian dan harga diri bagi banyak orang yang memilih untuk memakai jilbab.

Memahami jilbab adalah memahami bentuk feminisme yang lain

Akhirnya, karena jilbab bisa sangat memberdayakan begitu banyak orang, mengenakan jilbab telah menjadi ekspresi feminisme. Mengenakan jilbab dapat berarti bagi banyak orang bahwa mereka memiliki kebebasan untuk memilih cara mengekspresikan diri. Karena seorang wanita menggunakan ekspresi diri dan tidak dipaksa berpakaian dengan cara tertentu oleh tekanan masyarakat, banyak wanita kemudian merasa diberdayakan.

Leave a response

2 × 4 =